Designer Pabrikan Ko Kalah Ki Piyee… Kakean Mikirr Kebanyakan Pertimbangan…???

Sobat gearbalap holaaa apa khabarr… Semoga sehat dan selalu dalam lindungan allah swt yaa.. Sobb jiaann asyem kalo ngeliat jago render menuangkan ide dari serpihan informasi ke dalam bentuk rendering berupa sket gambar… Hasilnya itu lhoo kerenn2 banget.. Lihat aja hasil render dari misalnya motoblast atau kalo dari luar yaa young machine.. Uaapikk poll tho..!!

 Nahh gearbalap mung mikirr.. Kok kadang hasil design motor dari pabrikan ngga sekeren hasil kerja dari jago2 render tersebut… Padahal yaa prinsip kerja mereka mirip aka sama saja thoo..  Yaitu menuangkan ide ke dalam bentuk gambar,  Thats all..!!!

Apaa karena designer pabrikan harus mempertimbangkan aspek aerodinamika yang muaranya akan berujung ke performa…?? Ato mungkin juga harus kompromi ide dengan team designer lain pluss kompromi selera dari beberapa kawasan jika design tersebut akan dipakai untuk global produk..??
Sedang jago render cuma asal nggambar thok tanpa pusing mikirin tetek bengek di atass..  he hehe.. Ahh mbugh lahh gearbalap ngga ngerti sobb…!!

Yang jelass gearbalap kadang melihat satu atau dua design motor terasa hambar dan tanpa soul.. mirip masakan rumah sakit yang ngga ada gurih, pedes atau asinnya..!!
Apa mungkin karena 1 resep masakan untuk seluruh pasien serumah sakit, jadi sang koki terpaksa kompromi rasa dengan berbagai pantangan dari beberapa jenis penyakit yahh…? Hmmm analogi yang tepat he hehe..

Yaa wiss lah nikmati aja hasil render kerenn dari young machine di atass sambil ngarep design aslinya akan sekeren dan penuh  soul seperti hasil rendering dari young machine tersebut..!!

Yoo do ngarep yoo.. dan Silahkan di bully bila ngga suka wkwk…

About gearbalap 257 Articles
Pembenci top speed, penyuka low speed...

8 Comments

  1. Masalahe jepang bagero
    itu kamvpret bro..!!!
    Produk dg desain & kualitas yg bagus dibedakan..������
    Pasar lokal dikasih yg busuk..������
    Konsumen negara maju
    dikasih yg juoss..!!������
    Makanya stop beli motor baru kalo yg lama masih bisa digunakan & biar jepang gak jumawa gede kepala..!!!

  2. semua pabrikan biasanya akan riset dulu kang, kira2 selera pasar gimana, kemudian didesain kira2 optimalnya gimana, kemudian mereka akan minta vendor2 bikin mal buat produk mereka, kemudian vendor akan ngasih desain prototipe ke pabrikan beserta rekap harga.. itu semua nggak sebentar kang, makanya buat nyingkat waktu sama cost mereka kebanyakan cuma ngerubah2 desain yang ada, apa nggak desain pabrikan lain ditiru. makanya honda selalu datangnya telat unntuk ngeluarin model yang merupakan gebrakan baru, yamaha selalu ngasih model itu2 aja, suzuki modelnya cuma gitu2 aja, kawasaki malah jarang banget nelurin model baru. semuanya intinya adalah optimalisasi modal kang..

  3. kenapa desain sekeren desainer luar pabrikan lebih keren dari desainer dari pabrikan itu sendiri? karena desainer luar gak kepentok aturan main RnD pabrikan di mana klo di pabrikan modal perusahaan dan strategi marketing yang lebih banyak berbicara di sana.

  4. Betull.. Mentok di aturan dan banyak parameter yang harus di penuhi.. Tidak hanya modal namun terutama strategi marketing yang bisa di aplikasi di banyak negara.. Akibatnya banyak kompromi terjadi salah satunya adalah design.. Nice comment sobb..

  5. Sebenernya waktu bikin konsep, desain motor atau mobil itu keren-keren kok.
    Cuman waktu masuk R&D dan Engineeringnya, konsep itu kan harus disesuaikan dengan banyak hal.
    Misalnya aerodinamika, rancang bangun konstruksi rangka, mesin, bodi harus disesuaikan dengan kekuatan bahan, kemudahan untuk servis dan segala macem.
    Belum lagi regulasi seperti yang mengharuskan ukuran minimal lampu depan, lampu belakang, lampu sein, spion. Tempat ban serep di mana, tempat toolkit, dongkrak, standar samping…
    Belum lagi pertimbangan biaya untuk material atau teknologi yang kadang pengaruh banget untuk ke bentuk final produksi sebuah konsep, seperti spion kamera, pintu geser atau suicidal…
    Harus juga mempertimbangkan sisi fungsional maupun estetika nya. Kalau ada panel bodi atau parts yang ngga ada fungsinya ya buat apa?
    Oiya satu lagi, kadang renderer pun suka lebay dalam mendesain, dan proporsi nya suka berlebihan cuma buat estetika doang.
    CMIIW.

  6. Yup selain faktor di atas.. Masih ada faktor eksternal yang memengaruhi hasil final yaitu KOMPETITOR dan CUSTOMER,
    btw hasil render ada yg bagus juga ada yg lebay ko tergantung skill renderernya..

Leave a Reply

Your email address will not be published.


*