Seberapa Serius Sihh Pabrikan Motor Di Indonesia Menjaga Kualitas Motor Mereka…?

Sobat gearbalap holaaa apa khabarr.. Semoga kita selalu sehat dan dalam lindungan allah swt yaa.. Yeeeeee ahirnya bikin artikel lagiii…. Wkwk.. Hmm kesibukan dan kelelahan akut membuat gearbalap kesulitan mo bikin artikel, coz jangankan bikin artikel lhawong baca blog orang aja juga mumet kok he hehe.. So buat pemanasan artikelnya yang ringan2 aja yaa seperti misalnya : seberapa serius sihh pabrikan motor di Indonesia menjaga kualitas motor mereka…?

Hal yang wajar untuk di pertanyakan ketika banyak terdengar kasus di berbagai motor yang terbilang masih baru. Dan jujur gearbalap mung nyengir sambil geleng-geleng kepala saking ngga ngertinya..

Jane ki ada apa tho dengan pabrikan motor di Indonesia…?

Soalnya tidak hanya merek A saja yang mengalami.. Merek B pun juga mengalami issue seperti itu.. Yup produk baru tapi syarat berita miring.. yang bocorlah.. Mleotlah.. Patahlah.. Weeh kumplit sobb he hehe..! Dan jika kita mau mikirr dan sedikit kritis pasti engeh kalo ada yang SALAH dengan para pabrikan tersebut..

Spring aerox155 setelah di update

Just sharing aja yaa.. Kalo sejatinya sebuah produk sebelum sampai ke tangan konsumen itu sudah mengalami banyak sekali tahapan. Sejak riset awal, proses produksi hingga produk tersebut lolos uji dan di nyatakan OK oleh quality control (QC) semua bertujuan memastikan bahwa tidak ada defect yang terjadi. Dan semua tahapan tersebut di lakukan oleh orang-orang yang terbaik di bidangnya..

Jadi seharusnya tidak ada konsumen yang mengeluh bahwa motor barunya sudah bermasalah padahal baru di pakai sekian km saja… Karena semua kemungkinan defect sudah di hilangkan di semua tahapan proses..!! Kalopun memang ada yang lolos harusnya sifatnya kasuistik saja dan bukan bersifat massal..

Namun kenyataannya khan tidak seperti itu coz keluhan terkait kualitas masif terdengar.. Bagi gearbalap jelas hal tersebut adalah indikasi bahwa ada yang salah atau mungkin ada sebagian proses yang tidak berfungsi sebagaimana mestinya.. Bisa dari material, alat, orang ( PIC), atau malah dari spec part per part yang di pakai… Secara logika ngga mungkinlah ada shock bocor atau spring bengkok visual yang tidak terdeteksi saat pengujian sebelum di produksi massal… Namun sayangnya untuk hal di atas kita cuma bisa menduga dan berasumsi saja coz hanya internal pabrikan saja yang tau wkwk..

Tapi meski begitu sebagai konsumen dan user kita tidak boleh diam saja ketika ada hal yang tidak wajar terjadi dengan motor kita.. Misalnya saja kerusakan yang terjadi di usia pakai yang relatif sangat baru.. Itu harus di suarakan coz suara kita bisa berfungsi sebagai reminder dan input terkait kualitas motor mereka..

Apalagi jika efek dari kerusakan tersebut membahayakan keselamatan kita, weeh ini yang harus di suarakan coz jangan sampai mereka para pabrikan tersebut tidak tau akan fakta di lapangan. Karena bisa jadi salah satu evaluasi kualitas produk berasal dari jumlah komplain yang di terima.. Artinya minim komplain = produk berkualitas dan sebaliknya banyak komplain = produk bermasalah..

Jadi gearbalap tidak setuju jika ada orang yang bilang bahwa hal seperti ini jangan di besar-besarkan… Justru malah harus di viralkan agar para pabrikan motor aware dengan kualitas motor bikinan mereka. Yahh tentunya dengan cara yang baik dan benar sobb, ┬ábukan asal ngomong tanpa bukti he hehe..

Btw gearbalap juga ngrasain kok gimana rasanya ngalamin shock bocor.. Lumayan jengkel tapi di bikin woles ae sobb yang penting udah tertangani dengan baik dan ada solusinya he hehe..

Last berdasar pengalaman, menurut mu pabrikan mana yang paling serius dengan kualitas motor mereka saat ini…? Berikan alasannya yaa…!!!

gearbalap

Maturnuwun sudah baca artikel.. Jangan segan untuk berkomentar dan mari kita berdiskusi.. So selamat menikmati apa yang tersaji di blog ini.. Btw jikaa ada perlu bisa hubungi saya di kanal berikut : 1. HP : 085216057131 (WA) 2. Imel : yhardiyan2@gmail.com

You may also like...

7 Responses

  1. Bintang kecil berkata:

    Kalio yang cacat merek *** meskipun semua cacat, jangan di besar- besarkan, jangan di viralkan entar rekening g bisa nambah dan amplopnya g datang. Tapi kalo yg cacat merek #### , meski yg cacat cuma 1 saja tetep harus d viralkan, tetep harus di viralkan karena itu bisa mendatangkan uang dari pabrik ***. Maka jangan heran kalo ada kasus cacat meski sebiji motor buatan #### dblog ternak artikelnya bisa bersahut- sahutan sampai 7 hari 7 malam. Tp kalo yg cacat produk *** meski cacat masal tetep saja mereka diem, penyakit amnesianya kumat.

    • gearbalap berkata:

      Wkwk.. Selalu ada motif dibalik sebuah peristiwa tapi Kita td bisa memaksa seseorang untuk melakukan sesuatu yang tidak ingin mereka lakukan…
      So always be smart reader…!!

  2. ockta berkata:

    seharusnya sih yang di besar2kan kalo ada kasus cacat pabrik, tp ditangani dengan baik.. tiap ada keluhan di motor selalu saya bicarakan pas servis kok.. dan selalu ditangani dengan baik sama bengkelnya.. dan kebanyakan kasusnya kasuistik aja kang.. biar pabrikan juga aware, pelanggan juga terpuaskan.. opini yang kang..

    • gearbalap berkata:

      Sebenarnya yg kasuistik tersebut juga termasuk defect namun dalam skala kecil dan jujur memang mustahil td terjadi…
      Namun tetap perlu di record sebagai bahan evaluasi bagi penyuplai defect kasuistik tersebut.. Oleh karena itu tetap perlu di suarakan..

  3. bambang berkata:

    Mantab om artikel nya, ditunggu2 akhirnya keluar juga. Sehat selalu om

    • gearbalap berkata:

      Iyaa kemarin artikel memang tersendat karena problem sinyal wkwk.. Dan setelah lebaran langsung di antem kerjaan yg super banget he hehe..
      Btw trims doanya…!!

  1. Oktober 12, 2018

    […] Seberapa serius sihh pabrikan motor di Indonesia menjaga kualitas motor mereka…? […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *