Ramadhan 1441 H.. Ramadhan Rasa Covid-19..!

ramadhan 1441 H rasa covid19

Ramadhan 1441 H marhaban ya ramadhan! Alhamdulillah, karena dengan ijin Allah SWT akhirnya sampai juga di bulan yang penuh berkah. Bulan dimana umat muslim di wajibkan untuk berpuasa mengendalikan nafsu hati dan nafsu ragawi. Nahh bagi gearbalap ramadhan 1441 H ini terasa lain coz kental banget aura covid19 nya. Terasa lain dalam arti ramadhan tahun ini kurang greng karena adanya larangan aktivitas ibadah berjamaah di masjid. Akibatnya hari pertama taraweh syeepii banget sobb. Tidak ada suara riuh anak-anak cerowetan dan merdunya orang mengaji dari masjid. Jiaan hambar banget…!!

Belum lagi pemberitaan yang di dominasi covid19 sukses menenggelamkan berita seputar ramadhan membuat aura ramadhan makin hilang. Pikiran kita seolah di Tarik untuk selalu mengingat bahaya covid19 yang akhirnya secara tidak sadar membuat hilangnya gairah menyambut bulan Ramadhan ! Wis pokoknya dalam otak kita hanya gimana caranya tidak tertular virus covid19 tersebut. Urusan ramadhan mundur jadi no sekian karena masih berharap semoga masih ada ramadhan tahun depan.

Yahh efek covid19 terhadap dunia memang dahsyat. Selain membunuh puluhan ribu nyawa manusia, mengacaukan ekonomi dunia, covid19 juga merubah manusia dalam beribadah kepada Tuhannya. Dan efek terkini covid19 adalah imbauan untuk meniadakan salat tarawih di masjid dan larangan mudik lebaran. Catet yang di larang mudik lebaran bukan pulang kampung lho yaa wkwk.. Multidimensi mungkin adalah istilah tepat untuk menggambarkan betapa luas dan merusaknya covid19 terhadap tatanan hidup manusia.

Baca artikel covid19 lainya di sini : 

Efek virus corona Dari Lelucon, Panik dan Berakhir Kegaduhan..

Mudikpun akhirnya di larang..!

Btw apapun situasinya ramadhan tetaplah ramadhan. Bulan yang didalamnya terdapat 1 malam yang lebih baik dari seribu bulan. Dan bulan di mana setiap amal di lipat gandakan pahalanya. Artinya covid19 tidaklah bisa merusak kesucian dan esensi ramadhan dengan syarat kita bisa menempatkan ramadhan dengan benar. Fokus kepada ibadah dan menjadikan ramadhan sebagai reminder betapa kita harus bersyukur atas setiap nikmat yang diberikan Allah SWT. Jika itu dilakukan insya allah ramadhan tetap akan terasa nikmat nikmat saja kok. Lain cerita jika mindset ramadhan bukanlah ibadah tapi justru hal-hal duniawi macam baju baru, motor baru atau maunya ngga puasa dan langsung lompat ke lebaran! Ya uwis tanpa covid19 pun pasti bubar ramadhan nya cmiw..

Last memasuki bulan Ramadhan 1441 H ini gearbalap mengajak untuk realistis dan kompromi terhadap situasi yang ada. Jangan memaksa tarawih di masjid ketika memang di suruh tarawih di rumah. Jangan memaksa mudik jika justru malah membahayakan keluarga di rumah. Jangan kaku, fleksibel dan beradaptasilah dengan situasi yang ada. Dan mari berdoa agar pandemi covid19 segera berakhir..

So, ramadhan 1441 H dengan rasa covid19..? Itu betul adanya sobb..

gearbalap

Maturnuwun sudah baca artikel.. Jangan segan untuk berkomentar dan mari kita berdiskusi. Tidak ada moderasi, tapi komentarmu perlu waktu 5 menit baru muncul. So selamat menikmati apa yang tersaji di blog ini.. Btw jikaa ada perlu bisa hubungi saya di kanal berikut : 1. HP : 085216057131 (WA) 2. Imel : yhardiyan2@gmail.com

You may also like...

10 Responses

  1. Eppb berkata:

    Pemikiran orang waras VS aturan daerah dan pemerintah…..!!!
    .
    .
    Pedagang kaki lima dan toko harus tutup jam 9 malam… aturan baru terkait corona…
    .
    .
    Jadi mikir : emang lu kira corona ini kayak begal yg punya jam kerja jam 9 mlm smpe pagi ya??..

    Ga jelas banget…maksudnya apa nih aturan..
    Tutup jam 9… ga berkmpul, sosial distancing..tp pas buka pintu indomart ad virus nempel..lupa cuci tangan, usap2 hidung krn gatel. Kesedot..ya kenaa… mau jam brpa aja…
    .
    Aturanya ga memutus rantai virus..yg jelas mutus mata pencaharian orang banyak, aman dr corona, tp jantungan iya,kelaperan iya..drah tinggi iya..ujung2nya mati jugaaaaaa….
    .
    Knpa ga wajibkan aja pke masker, sdiakan cuci tngan di setiap toko, kaki lima, jarak di atur… n awali pda diri biar waspada… Ekonomi jd ttp jalan, tetep bs lawan corona,..

    kalo gini kn malah ngumpet ga jelas ngumpet dri apa..musuhnya ini ga kliatan kok…

    Parah… gatau musuhnya gmn, gatau hrus ngapain tp ngasih aturan.
    .
    Ada sih skali kali paginya ad yg kasih masker n himbau org dijalan utk pake masker..eeh itu juga di foto foto..ujung2nya cm buat publikasi doang… ga sampe seharian..yg pnting ckup buat dokumentasi aj kyknya…

    Parahhhhhhh
    #viral #corona19 #beritaviral

    • gearbalap berkata:

      seingat saya di awal Bahasa pemerintah adalah himbauan diam di rumah, jika mendesak harus keluar maka harus jaga jarak, cuci tangan pake sabun, tidak berkerumun plus baru2 ini wajib pake masker. dengan tujuan agar ekonomi bisa tetap berjalan.!
      Namun tidak di indahkan oleh rakyatnya bahkan sampe saat psbb di berlakukan tetap saja banyak yang tidak melakukan himbauan pemerintah di atas.
      Mungkin karena itu akhirnya ada beberapa peraturan yang sifatnya memaksa di berlakukan cmiw..

  2. rudyasmandara berkata:

    Mudah mudahan situasi segera normal kembali…sehingga aktifitas bisa berjalan seperti biasanya…dan beribadah pun bisa berjamaan kembali dimesjid

  3. AndikaDiego berkata:

    Mungkin ini menjadi Ramadhan paling sepi dalam hidup saya, tidak seperti biasanya

  4. A'A berkata:

    Dan anak rantau ini terancam gagal merayskan lebaran pertama bareng buah hati… terjebak dipulau bali…

  5. EYD berkata:

    Bener, Ramadhan tahun ini adalah Ramadhan yang paling berbeda seumur-umur, moga masa pandemi corona segera berakhir, rindu dengan kehidupan normal sehari-hari kembali lagi

  6. alice pramac berkata:

    semoga ini jadi ramadhan covid pertama dan terakhir

  1. Mei 26, 2020

    […] Baca juga :┬áRanadhan 1441 H, Ramadhan Rasa Covid19..! […]

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

%d blogger menyukai ini: